Pages

Kamis, 30 Desember 2010

Hukum Stokes


George Gabriel Stokes adalah kelahiran matematikawan Irlandia yang menghabiskan sebagian besar hidupnya bekerja dengan sifat fluida. Ia paling terkenal karena karyanya menggambarkan gerakan bola melalui cairan kental.Hal ini mengarah pada pengembangan dari itu Hukum Stokes. Persamaan ini menunjukkan gaya yang dibutuhkan untuk memindahkan sebuah bola kecil melalui diam, cairan terus menerus pada kecepatan tertentu. Hal ini didasarkan terutama pada jari-jari bola dan viskositas fluida. Persamaan yang dikembangkan adalah
F=6(pi)RnVc, F = 6 (pi) RnVc,
dimana R adalah jari-jari bola, n adalah viskositas, dan Vc adalah kecepatan melalui cairan terus menerus.Persamaan ini dapat dimanipulasi untuk menghitung viskositas fluida.Sebuah penjelasan diberikan di lab parsial menulis-up terkait di bawah ini.

Adalah pekerjaan Stokes adalah lebih halus kemudian ke akun untuk "(atau tepi) efek dinding" dan "efek akhir" oleh Gibson dan Jacobs pada tahun 1920.Fenomena ini menghasilkan kecepatan diamati lebih lambat karena media tidak kontinyu.Pengaruh account koreksi dinding untuk kompresi cairan terhadap sisi memegang wadah cairan sebagai bola bergerak melalui. Ini didasarkan pada rasio antara jari-jari bola dan jari-jari dalam silinder.

Koreksi efek akhir memodifikasi hukum Stokes untuk memperhitungkan fakta bahwa bola tidak jatuh tanpa batas waktu dan didasarkan pada rasio jari-jari bola dengan tinggi total cairan. Pengaruh koreksi ini biasanya jauh lebih kecil daripada pengaruh koreksi dinding.

Teman-hukum Stokes juga dapat digunakan untuk mencari viskositas cairan yang sama pada temperatur yang berbeda.Objek bergerak jauh lebih lambat melalui cairan dingin sangat selain melalui cairan hangat.

0 komentar:

Poskan Komentar